Cerita di Balik Produksi Apple China

Mereka kerap mengalami kesulitan berjalan setelah bekerja dalam shift 24 jam.
SABTU, 28 JANUARI 2012, 06:18 WIB
Arry Anggadha, Indrani Putri

VIVAnews – Di balik popularitas Apple sebagai produsen gadget yang paling banyak diincar, rupanya tersimpan cerita yang bisa membuat orang terbelalak.

Konon, ratusan ribu pekerja yang merakit produk Apple di pabriknya di Chengdu, China, justru diperlakukan dengan kurang manusiawi oleh para pemasok dan hidup mereka kerap terancam bahaya.

Bagaimana tidak, mereka harus bekerja selama sepekan penuh tanpa mendapat libur walaupun hanya sehari. Mereka juga harus berdesakan di asrama dan diharuskan berdiri sepanjang hari sampai kaki mereka membengkak. Bahkan, mereka kerap mengalami kesulitan berjalan setelah bekerja dalam shift 24 jam.

Daily Mail Jumat 27 Januari 2012 memberitakan, di depan pintu masuk pabrik Apple bahkan terpampang spanduk bertuliskan ‘Bekerja keras lah di pekerjaan Anda hari ini atau bekerja keras lah mencari pekerjaan besok’. Pekerja yang datang terlambat sering disuruh menulis surat pengakuan.

Tak hanya itu. Pernah ada kasus ledakan bahan kimia berbahaya yang biasa digunakan membersihkan layar iPhone yang melukai 140 orang. Sempat pula ada dua ledakan yang melukai lebih dari 75 orang dan menewaskan empat orang.

“Kalau Apple sudah diperingatkan tentang ini, namun tidak mengambil tindakan, itu berbahaya. Namun, yang paling menjijikkan adalah menyetujui adanya praktik kerja semacam ini dan mengambil keuntungan darinya,” kata pakar keselamatan kerja Nicholas Asford.

Apple diduga sudah mengetahui masalah lingkungan kerja yang buruk itu sebelum terjadi ledakan. Hal ini diperkuat klaim seorang mantan eksekutif Apple. “Kami sudah mengetahui kondisi para pekerja di beberapa pabrik selama empat tahun, dan hal itu masih terus berlangsung karena sistem itulah yang paling cocok untuk kami,” klaimnya.

Sementara itu, eksekutif Apple lainnya mengklaim telah berusaha meningkatkan kinerja dengan menerbitkan acuan tentang keselamatan dan pekerja bagi para pemasok. Namun, masalah masih tetap saja bermunculan.

Berita tentang kenyataan para pekerja yang mencengangkan ini muncul setelah Apple mengumumkan peningkatan keuntungannya sebesar US$13 miliar dari penjualan US$46 miliar di kuartal terakhir.

Sejak 2007, lebih dari separuh pemasok yang diaudit Apple diketahui sudah melanggar setidaknya satu poin dalam acuan. Dalam beberapa kasus, mereka bahkan sudah dinyatakan melanggar hukum.

Di salah satu pabrik Foxconn yang merupakan mitra manufaktur Apple, seorang karyawan pernah menjatuhkan diri dari ketinggian saat kehilangan sebuah prototipe Apple pada 2009, dan 18 orang lain mencoba melakukan hal yang sama. Sejak saat itu, kantor menyediakan jasa perawatan mental, dan dipasang jaring untuk mencegah hal yang sama terulang.

Sebenarnya tidak semua fasilitas Apple seburuk yang ditemui di Chengdu. Faktanya, banyak dilengkapi fasilitas seperti bioskop, rumah sakit, bahkan kolam renang. Namun, fasilitas ini rupanya berbanding terbalik dengan semangat para pekerjanya.

Pihak Apple yang sempat mengunjungi salah satu pabrik mereka di Shenzhen, China, pada 2006, mengaku terkejut dengan kenyataan yang ada. “Kami sudah berusaha sangat keras untuk membuat segalanya lebih baik. Namun, orang-orang pasti akan sangat terganggu saat mengetahui darimana iPhone mereka berasal,” kata salah satu petinggi. (art)

• VIVAnews

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s